artikel, demo sound, band profile send to: noiseblast.media@gmail.com

TO DIE, Weekend Terror Tour 2013 Part I


By on 21.10.13



akhirnya sampai juga pada tahap dimana saya kepengen lagi jalan jalan, being alone in a train, maka tanpa banyak pikir saya langsung kontak beberapa teman untuk membantu saya mengorganize gig di beberapa kota. untuk kali ini saya pengen maen di beberapa kota di Jawa saja setelah sebelumnya sempat kepikiran kembali menuju pulau Kalimantan (lagi). tapi saya batalin rencana tersebut karena satu dan lain hal.

Jumat 4 oktober 2013
setelah kelar kerja saya langsung packing alat2 saya, total saya bawa 1 tas punggung untuk beberapa stuff serta barang kebutuhan sehari hari, sementara 1 koper lagi di isi macem2 efek dan aksesoris untuk perform nanti. jam 7an malam saya bergegas menuju ke stasiun Tugu karena saya ada janji untuk ketemuan sama temen di stasiun nanti. akhirnya setelah kami bertemu, ngobrol2, curhat sambil makan roti O sekitar 2 jam an, kreta Malioboro Express akhirnya berangkat juga mengantar saya ke kota pertama tour, Blitar.

Sabtu 5 Oktober 2013
akhirnya sekitar jam 3an pagi saya nyampe di stasiun Blitar. sempat mengontak Cimot yang akan mengorganisir gig nanti tp hp nya gak aktif, akhirnya saya putusin nongkrong di stasiun sambil sms ke beberapa temen di Blitar. Ivha akhirnya membalas sms saya dan berjanji jam 5 nanti bakal jemput kalo seumpama belum ada yg dateng. tpi sekitar jam 4an Adi membalas sms saya dan langsung menuju ke stasiun menjemput. ketemulah kami di depan stasiun lalu dia mengantar saya ke distro nya, harvest house. mandi, internetan istirahat sebentar kemudian Cimot datang ke distro dan menjelaskan kalo hp nya lagi rusak. lalu Cimot pamitan pulang utk menuju ke Tulungagung buat check sound gig yang akan dia ikuti malam nanti. Datang Candra yang setiap hari bertugas menjaga distro Harvest menggantikan Adi yang harus mengurusi apotik nya. basa basi dikit akhirnya saya ketiduran setelah sebelumnya sms Ivha untuk mengantar saya wisata kuliner.

jam 11an Ivha baru datang dan kami bersiap wisata kuliner. destinasi pertama adalah soto Bok Item. soto disini porsi nya kecil, seperti mangkok soto Kudus. memakai daging sapi yg otomatis saya oper ke Ivha. rasa soto nya cenderung manis walaupun tanpa saya kasih kecap lagi. porsi kecil btw cuma saya gak minat nambah karena tujuan saya kan wisata kuliner, msh ada tujuan lain yang ingin di icip2, menyisakan ruang utk menu lain haha. rencana kemudian adalah menuju ke penjual rujak tp batal dan beralih ke penjual awul awul di dekete makam Bung Karno. tapi sayangnya saya nggak nemu yang cocok utuk size saya. Ivha kemudian pamit sebentar untuk menjemput adiknya sekolah, sementara saya jalan kaki ke perpustakaan Bung Karno. di jalan saya nemu penjual pecel Blitar, yaudah sikat aja dulu. pas tour kali ini saya nemu penjual cilot, bingung juga sih apa sebenernya makanan ini karena pas tour pertama di Blitar dulu, saya nggak ngelihat ada penjual cilot. dan ternyata inti nya sih semacam pentol bakso gitu :)

sampai di perpustakaan Bung Karno saya sempat nongkrong cari angin dulu di pendopo belakang. awalnya saya malah gak tau yg mana depan, mana belakang. akhirnya ketika Ivha datang saya sempat binggung mencari nya di depan jalan yang ternyata dia berada di jalan masuk ke perpustakaan sementara saya berada di jalan belakang perpustakaan nya. lalu kami pun masuk ke ruang foto2 di area perpustakaan BK ini, sempat ingin membaca buku buku di sini tapi kemudian batal karena waktu sudah mepet menuju ke gig. akhirnya kami putusin kembali ke distro harvest.

sempat istirahat sambil baca baca zine, akhirnya saya mandi dan menuju ke venue bareng Ivha saja. awalnya Cimot memberi tahu bahwa venue nya berada di semacam studio pribadi temen nya, tp pas saya tengok ternyata keren banget dan lebih dari ekspektasi saya mengenai sebuah studio untuk gig. venue ini katanya sih masih baru, di kasih nama Rumah Rimba, luasnya sekitar 5 x 20 m, lantai memakai keramik, ada kamar mandi dalam, AC dua serta exhaust dan ruang artis segala. lebih cocok di bilang venue ketimbang sekedar studio untuk gig. ohya, venue ini ada Tumblr nya lho, dan ternyata ini gig perdana di venue tersebut:  http://rumahrimba.tumblr.com/


jam 4an sore gig di buka oleh No Love yang memainkan musik model band band The Wave. satu yg saya suka dari band ini, karakter sound gitarnya tanpa distorsi, hanya di bumbui efek delay. dan mereka masih muda, sebagian masih SMA. gig ini pun sebenarnya di organisiri oleh anak2 muda seumuran SMA atau kuliah semester awal. kaget saya ngelihat gitarisnya pakai kaos Cold Cave, usut punya usut ternyata dia namanya Delpi, salah satu organizer gig ini juga sekaligus yang punya venue. sempat saya ngobrol2 setelah band nya maen, jujur sih, kaos Cold Cave nya yg jadi pertanyaan besar, dari mana dia tau band seperti ini? dan ternyata dia punya koleksi beberapa vinyl Cold Cave. senengnya ketemu sesama fans Cold Cave :) .

band selanjutnya Hurt, masih dari Blitar dan mereka memainkan modern Hardcore Galau ala More Than Life bahkan meng-cover beberap lagu dari mereka. tiba giliran Cimot perform, Pragmatis Autis. sebuah proyek electronic noise yang dia gawangi sendirian. not bad lah kecuali pemakaian laptop nya. ini semacam unek2 personal sih, cuma menurut saya kalo group elektronic/noise memakai laptop tu jadinya kurang natural aja :)

lanjut lagi dari Tulungagung ada Davey Jones dengan crust/Grindcore ala Proletar era awal. mereka tampil menawan walaupun sound gitar kurang nendang. mosh pit pecah dengan macam macam tarian gerinda. sebelumnya saya sempat ngobrol sama Adi Londo, dia bilang kalo drummer band ini, Tito, adalah seorang artworker, dan bukan sekedar artworker aja, tapi artworker handal! .mau tau client nya? kebanyakan band luar negri, bahkan band sekelas Suicide Silence pernah memesan beberapa artwork nya sekaligus.. nggak ada yg menyangka kalo dari kota kecil tersebut muncul artworker handal.

selanjutnya saya maen, kali ini saya pake Oscilator dan Atari Punk Console dengan 2 rangkaian efek berbeda. di bantu dengan flasdis isi Tibetan chanting yang di putar di soundbox, akhirnya saya mulai perjalanan astral ini dalam kegelapan abadi.

saya sendiri sedikit heran karena seperti nya ini sesi ter gelap (baik musikal maupun suasana venue) yg pernah saya mainkan. kelar maen jam 7an malam lalu kami menuju tempat makan khas Blitar, nasi bantingan. lapar, saya makan 2 bungkus yang isi telur bumbu Bali sama es Jerman alias jeruk manis 2 gelas, kenyang.

lanjut kami berencana nongkrong di kafe sambil ngobrol2 mesra. tapi tampaknya mungkin karena kebanyakan yg order dan peracik minuman nya cuma satu, order kami gak kunjung datang, yaudah kami pindah ke warung kopi di Mastrip setelah temen se band saya di LKTDOV (Aan) dateng. Dia asli Blitar dan kebetulan sedang mudik karena nenek sama ibu nya sedang sakit, sungguh keybordist yang berbakti.

pas di warung kopi pinggir jalan ini Adi dan teman teman bercerita tentang keangkeran Harvest House distro. cerita nya dulu sempat si Riza Hellowar nginep di situ dan tengah malam drum set nya ada yang mukulin, terus jam tangan yang di display bunyi semua alarm nya. dan tambahan lagi di kasih tau kalo di seberang distro nya ada yg barusan bunuh diri. oke, total spooky apalagi di tambah kenyataan bahwa saya akan menginap sendirian di tempat tersebut. yak sip!

Minggu 6 Oktober 2013
akhirnya di temani Adi sampai jam 1an (sempat mikir untuk langsung ke Malang karena saya pikir nanggung juga kalo mesti bangun pagi jam 4) tapi karena nggak ada bis malam, saya putusin untuk tidur sendirian di distro tersebut sementara Adi pulang menuju rumah nya.

saya kopi cd nya Coma (Postrock Malaysia) yang isinya 2 track lalu saya dengerin pake headset, pikir saya sih gak peduli tu penghuni dunia lain bakal ngeganggu, yang penting saya bisa tidur nyenyak. dan terjadilah sesuatu yg aneh. sebelum ini saya sudah mendengarkan album Coma berisi 2 lagu ini, dan semua nya instrumental (kecuali intro nya yg chanting gitu), tiba tiba sekitar jam 2an di headset terdengar suara teriakan (yg mirip suara vokalis band2 metalcore) padahal saya yakin selama ini selama saya mendengarkan lagu di album Coma tersebut sepertinya tidak ada suara vokal alias instrumental semua. beberapa kali saya juga mendengarkan suara yang seperti nya tidak pernah saya dengarkan di CD Coma tersebut. tapi berhubung saya sudah capek, yaudah lah pasrah aja hahaha. 

jam 4an pagi. Adi datang lalu mengantar saya ke terminal Patria Blitar untuk menuju ke Malang memakai bis. saya pun sukses meneruskan mimpi saya di bis. banyak mimpi masa lalu terdampar di situ. itu kenapa saya selalu enjoy menikmati tour sendirian begini, i need a time to be alone, meet new people, new things. (Menus)

Go To TO DIE, Weekend Terror Tour 2013 Part II

KOLEKTIF KURANG KERJAAN

Demo lagu, press release (rilisan terbaru), Scene/Gigs Report, Artikel/Tulisan sendiri, Flyer/poster (Gigs/Events, Rilisan), Review (CD, kaset, filem, buku, dll), kirim ke: noiseblast.media@gmail.com.

 
Bagikan