artikel, demo sound, band profile send to: noiseblast.media@gmail.com

BURUH-BURUH HEDON BONEKA SANG MAJIKAN



Halo sob ... kali ini kami suguhkan sebuah dialog yang berawal dari apdet status kami ... Kami akui ini hanyalah omong kosong belaka, tapi setidaknya ada maksud dari pembicaraan ini yang mungkin bersentuhan langsung dengan anda. Ini juga bukan ajang adu debat yang memenangkan siapa siapa, ini hanyalah pepesan kosong yang dikupas makin dalam hanya akan menyesakkan dada. Tapi disatu sisi, justru menambah wawasan bagi kami. Ya, ketika konvoi motor buruh menjadi ajang promosi merk kendaraan bermotor, dan ketika sebuah tuntutan hanya akan berputar disekitaran wacana yang itu itu aja, dan itu akan terus berulang dan berulang tanpa pernah ada ujungnya ... oke deh silahkan di nikmati hehehe ...

Satu dekade lalu buruh unjuk rasa nuntut kenaikan upah menggunakan kendaraan umum ... sekarang nuntut kenaikan upah dengan konvoi motor ... jadi kasian sama buruh, mereka harus menuntut upah karena kebutuhan mereka makin bertambah ... kredit motor, Blekberi, smartpon, dll 

- buruh buruh hedonis boneka sang majikan -

Mohammad Aziz Suhudhi: gua ga yakin burub itu kekurangan , dr segi visual aja min , masa motor mereka keren2 dan mereka nuntut gaji ga masuk akal sampe 3,7 jt sedangkan gaji pegawai negeri aja ga sampe segitu.

Dinar Yudharta: Ga semua buruh om kaya gt buktinya gw...gw yg rasain...gw yg ngalamin...kalau masalh PNS mah ada tnjngn hari tua coy kagag kaya buruh...trz ada insentif lain jg?

Noiseblast: Mohammad Aziz Suhudhi: selama para buruh ngikutin kemauan jaman, mereka akan tetap kekurangan bro ... hehe | Dinar Yudharta: klise kalo ada buruh pabrik (swasta) mau disamain nasibnya sama PNS ... hei bro ... boss kalian itu Kapitalis ( yang punya sistem kaya gini: pemasukan sebesar2nya, pengeluaran sekecil2nya) ... saya rasa gak akan mungkin ...

Mohammad Aziz Suhudhi: iya sih bang ga semua buruh kaya gitu , gua ga tau banyak tentang buruh sih ... tapi bukannya udah ada macem jamsostek gitu buat tunjangan hari tua juga .. banyak buruh di daerah gua yg rela ngorbanin sekolah nya karna pengen kerja dan cuma pabrik yg cuma ijazah SMP aja keterima, kalo emg pengen gaji gede jangan jadi buruh , maaf sebelumnya ...

Noiseblast: gk usah minta maaf bro, disini kita sharing ... kesampingkan benar dan salah ... kita ngobrol kaya di warung kopi hehehehe ...

Dny: Just share, jgn melihat hedon nya... mereka sebenarnya lari dari kondisi yang sulit dg consume, iya memang ada yang salah... tapi apakah mereka tidak boleh menikmati hasil keringat mereka? Menikmati perkembangan (penjajahan) tehnologi yang ada? Mereka juga gak berbalik tanya kok.. katanya anti perlawanan kok konsumtif? damn (kaos ben,emblem,kaset,sidi,aksesoris...etc, sepatunya aja bermerek meski ada yg second seh he3) tiap individu punya hak untuk menikmati dari apa yang dia dapatkan. Intinya jg melihat secara kasat mata tanpa kita melihat lebih dalam apa yang sebenarnya ada. kesan yang sama yang dibangun para bos dan pejabat negeri ini.... sudut pandang yang sama " KLO BURUH MASIH HIDUP SEPERTI ITU MEREKA AKAN SELAMANYA MENUNTUT" yah relatif seh...

Aga Vanguard: jadi bingung sama taraf kesejahteraan buruh klo di ukur dri kebutuhan yg disebutkan di atas... hehehehe

Dinar Yudharta: Logika...gak usah munafik...

Aga Vanguard: mksd nya "gak usah munafik"?

Noiseblast: Esensi perlawanan buruh yang jelas telah bergeser bukan lagi tentang Posisi menuntut kehidupan layak bagi siburuh ... nah KEHIDUPAN YANG LAYAK itu sekarang telah bergeser menjadi HARUS memiliki segala macam tehnologi atau sesuatu yang ap to det ... KESEDERHANAAN BURUH TELAH MATI disini ... Ya oke setiap orang berhak menikmati hasil jerih payahnya ... tapi konteksnya diluar itu?? hehe | Dinar Yudharta: gak usah nyerang brohh ... kita sharing disini ... slow down oke??

Intinya konflik buruh dan pengusaha memang SUDAH DISETING sedemikian rupa dengan hasil? dimenangkan BURUH tentunya ... beberapa tahun kemudian hal itu akan terulang lagi ... dan lagi ... dan lagi .... dan lagi ... membosankan hehehe

Prast Bakteri: intinya kayak sinetron ya ... dah jauh jauh tapi di flash back lagi dari awal trus diulang ulang cuma bedsa orangnya ... hehhehe

sekarang kita bisa mengklasifikasi buruh menurut kebutuhannya... hehehehe

Noiseblast: Prast: Yup beda orang, beda situasi, beda kebutuhannya hehe ... | Aga: Marsinah, dilupakan udah ... sampe ada Marsinah2 baru hehe ...

Dny: “KESEDERHANAAN” berapa seh harga sematpun? Motor baru (harga kacang goreng)? Dibanding jalanan yg dipenuhi jajaran roda 4 segala umat (avanza & xenia ini gol OKB he3)? Haruskah naik angkot? (dg segala babi anjingnya kondisi angkot)atau jalan kaki ditrotoar yang diserobot “SCENE”,kaki 5,motor..etc? ayolah kawan kata sederhana itu sendiri sudah bergeser, ketika mereka main BB itu sudah sesederhana para buruh yang dulu doyan denger RRI (radio pada eranya benda mewah) he3.... sudut pandang sederhana seh he3...

Noiseblast: Dny: nah itu loh maksudnya ... apa yang dituntut buruh? ya KELAYAKAN ... dan standar kelayakan bukan cuma di upah brooo ... percuma upah tinggi kalo infra struktur yang menunjang dia berangkat dr rumah ke pabrik belom beres ... Kenapa mereka gak menuntut perbaikan pelayanan umum?? kenapa gak mendesak pemerintah dan pengusaha untuk membangun kesejahteraan sama2 ... cuma menuntut pemerintah MENAIKKAN UMR ... PEMERINTAH dan PENGUSAHA itu setali tiga uang ... makanya ini semua udah diseting sedemikian rupa hehe ... dan terus akan berulang ... bosan denger MAHASISWA melulu menjadi PELOPOR PERUBAHAN NEGERI ... kenapa GAK KAUM BURUH sih ... (buruhnya sibuk mikirin KESEJAHTERAAN hehe).

Tieto Tea: BURUH ITU SIAPA YA ???...ko saya jarang liat pekerja2 kebersihan seindonesia rame2 demo nuntut ya,karna sadar pekerjaanya ga bnyak peminatnya jdi kurang masa..mau nungtut2 kesiapa.orang iuran yg cuma beberapa ribu per bulan aja sulit pada bayar.hadeuh tepuk titit dah.harusnya upah pekerja kebersihan umr dah pasti bnyak masanya...

Noiseblast: Tieto Tea: bisa to ... kalo mereka berserikat dan berada dalam satu bendera (underbow partai, LSM, atau Jaringan Buruh) hehe ... satu lagi harus punya semacam AGEN yang disuplai dari Partai, LSM, atau Jaringan ... (kalo independen 100% udah jarang soalnya hehehe) 

catatan: AGEN2 yang dimaksud adalah mereka yang tau konteks pergolakan politik disini yang bisa MENGAKOMODIR buruh untuk jadi MASA AKSI dibawah isu satu bendera ... (atau dengan kata lain yang tau skenario SETTINGANnya hehe)

Tieto Tea: semoga mash ada pahlawan yg ga egois dah..

Noiseblast: semoga ... hehe

Mohammad Aziz Suhudhi: Nah ini tetep permainan yg diatas , ga mungkin ga ada provokator diantara mereka ya kan? Jaman udah akhir , hedonis udah mendarah daging , New World Order !

Noiseblast: Wow wow wow ... NWO? bisaa ... tp saya gak mikir sejauh itu loh ttg status ini hehe ...

Dny: ha3... sibuk mikirin kesejahteraan, kata yang jadi sentral dg definisi berbeda2 (masing2 lah) mereka berjuang toh untuk kata tersebut, naif klo mahasiswa berjuang, kaum tani,..etc demo bukan untuk kata sejahtera... klo buruh sebagai motor aku rasa udah berapa kali (diindonesia terutama) kasus buruh transportasi mogok jaman belanda, mogoknya buruh pabrik gula,..etc ini berpengaruh luwar biyasa lho... pada eranya.... mereka juga sangat elitis pada eranya, LSM mers, PARTAI ers (biyasa underbow he3),... jadi klo hanya kata pelopor perubahan(mereka sudah lakukan) klo sibuk dalam kesejahteraan... HAK DASAR manusia untuk hidup SEJAHTERA (dg level devinisi dan sudut pandang yang berbeda) menurutku kita jangan terjebak gambaran para cukong dan bos2 atau pejabat bangsat yang membuat stigma "kaum buruh adalah kaum hedon yang hanya menuntut untuk konsumtif " ditambah lagi "mereka tidak berfikir jaminan hari tua,investasi,ASUransi mereke hanya menuntut dan mengganggu ketertiban" he3... yah mungkin dunia yang memang sudah menua...

Mohammad Aziz Suhudhi: Iya sih emg klise banget dan belom punya bukti yang jelas , tapi hal hal sepele kaya gini termasuk proyek jangka panjang dia dari dulu , menguasai media , menguasaiindustri , membuat paham hedonisme merambah ke setiap orang...

Dny: ha3.... terlampau jauh kayaknya, tapi lumayan menarik untuk ditelisik dan menggelitik... kik..kik..kik...

Noiseblast: Dny: mari bicara dimasa kita dimana kita hidup hehe ... kalo jaman Belanda atau penjajahan memang saya akui iya ada ... tapi untuk masa2 sekarang? hehe ... maksudnya gini loh mas Dny yang bijak ... dari berangkat kerja mereka naik angkot dengan segala kebobrokan pelayanannya (begitu secara garis besar menurut anda), belom macetnya ... dan itu adalah infrastruktur yang mendukung kaum buruh buat melakukan kegiatannya di pabrik, kenapa gak dituntut untuk adanya perbaikan masalah hal tersebut?? apa mesti nunggu kaum buruh transportasi?? haha ... terus masalah HAK DASAR ... nah aksi terus2an MENUNTUT UMR kaum buruh aja itu udah masuk JEBAKAN " gambaran para cukong dan bos2 atau pejabat bangsat yang membuat stigma "kaum buruh adalah kaum hedon yang hanya menuntut untuk konsumtif " ditambah lagi "mereka tidak berfikir jaminan hari tua,investasi,ASUransi mereke hanya menuntut dan mengganggu ketertiban" hehehe ... kenapa gak kaum buruh mikirin kepentingan bersama (baik buat buruh atau orang yang bukan buruh) karena BURUH itu lebih banyak ketimbang MAHASISWA ... dan gak pernah saya dengar BURUH ANTAR PABRIK itu TAWURAN hehehe ... 

Masalah NWO memang kejauhan kalo bicara masalah itu kita juga sedang didalamnya loh hahay deh ... mari kita klik ... klik ... klik ...

Dny: pasti jawaban pemerentah dan bos gini "infrastruktur mah udah om del, ada bis karyawan kok mereka aja yang tidak memanfaatkan" he3...... dari kerumitan transportasi itulah buruh lari dr kenyataan dg kredit motor (klo masalah harga dan bentuk itu relativ) ini AKAR sudut pandangku baru berikutnya timbul stigma consume dan hedon (sudut pandang om)... klo masalah BURUH BERSATU... yah kita sadar dirilah ada berapa kepentingan selain isu kesejahteraan seh? he3 (tak perlu kepentingan yang menunggangi, tapi sudut pandang buruh itu sendiri dan kelompoknya)... tapi ada loh tawuran buruh... he3 buruh persib ama buruh jakmania....ha3...

Noiseblast: hahaha persib v persija hadehhh ... ini dia ujung jawabannya ... kredit motor dengan bunga yang tinggi yang mau gak mau buruh harus stak dua hingga tiga tahun dengan perasaan cemas takut kehilangan pekerjaan dan akhirnya takut kehilangan motor (selain alat transportasi juga sebagai simbol harga diri hasil kerja keras) ... mau gak mau buruh harus menjadi patuh agar gak kehilangan itu semua ... sampe motor lunaslah setidaknya ... dan parahnya, ada beberapa pabrik yang bekerja sama dengan "usaha kredit barang" memberikan kemudahan buruh untuk memperoleh itu semua (motor, BB, dlsb) ... dan ini bisa dijadikan 'alat pengikat' oleh para boss pabrik ... begitu deh kisahnya ....

Dny: he..he...yahhhh duniawiii....

Noiseblast Recs: hmmm ... masalah kecil, cuma pelik yak?? dimana2 terjerat ...

KOLEKTIF KURANG KERJAAN

Demo lagu, press release (rilisan terbaru), Scene/Gigs Report, Artikel/Tulisan sendiri, Flyer/poster (Gigs/Events, Rilisan), Review (CD, kaset, filem, buku, dll), kirim ke: noiseblast.media@gmail.com.

 
Bagikan